Pendaftaran Kader PDI Perjuangan

Ganjar Usul DPR Gunakan Hak Angket, Fraksi PDIP: Kalau Ketum Perintahkan Kita Solid

  • 21 Februari 2024
  • Oleh: PDI Perjuangan Bali
  • Dibaca: 480 Pengunjung

Anggota DPR RI Fraksi PDI-Perjuangan, Adian Napitupulu menyatakan, pihaknya akan solid untuk melayangkan hak angket DPR RI guna menelisik kejanggalan dalam proses Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024.

Pernyataan itu dilontarkan Adian, merespon usulan Calon Presiden (Capres) Nomor Urut 3, Ganjar Pranowo yang mendorong partai pendukungnya dinparlemen menggulirkan hak angket DPR RI untuk usut kejanggalan Pilpres 2024.

"Menurut saya ketika Ketua Umum perintahkan kita pasti solid," terang Adian saat ditemui di iNews Tower, Selasa (20/2/2024) malam.

Tak hanya Fraksi PDI-Perjuangan, Adian juga menyatakan, partai pendukung Ganjar-Mahfud di parlemen juga akan solid mengajukan hak angket DPR RI. Apalagi, kata Adian, sudah ada komunikasi ihwal opsi gak angket oleh partai pendukung Ganjar-Mahfud.

"Partai-partai koalisi Pak Ganjar juga pasti solid, karena sudah ada pembicaraan kok. Begitu juga partai-partai koalisi Pak Anies juga pasti solid, karena sudah ada pembicaraan," terang Adian.

Baginya, hak angket DPR RI merupakan mekanisme politik yang legal dan konstitusional untuk menelisik kejanggalan proses Pilpres 2024. Ia pun menegaskan bahwa hak angket itu dilakukan untuk mencari tahu kebenaran dari proses Pilpres 2024.

"Kita tidak sedang mencari kalah atau menang saja, tetapi kita sedang mencari kebenaran-kebenaran itu sendiri. Dan itu lebih tinggi tingkatnya dari persoalan status kalah arau menang," tegas Adian.

Sebelumnya, Capres Nomor Urut 3, Ganjar Pranowo mendorong partai politik pengusungnya yang ada di parlemen untuk melayangkan hak angket untuk usut dugaan kecurangan Pilpres 2024.

Bahkan, ia juga mengusulkan dan membuka pintu komunikasi dengan kubu pasangan nomor urut satu Anies Baswedan - Muhaimin Iskandar untuk menyelidiki dugaan kecurangan Pilpres 2024.

Dorongan dilayangkan atas dasar, kasus dugaan kecurangan pada Pilpres 2024 mesti disikapi, dan partai politik pengusung dapat menggulirkan atau mengusulkan hak angket di DPR.

“Jika DPR tak siap dengan hak angket, saya mendorong penggunaan hak interpelasi DPR untuk mengkritisi kecurangan pada Pilpres 2024,” kata Ganjar, di Jakarta, Senin (19/2/2024).

Ganjar mengaku, usulan untuk menggulirkan hak angket di DPR oleh partai pengusungnya yang saat ini berada di DPR yakni PDI Perjuangan dan PPP telah disampaikannya dalam rapat kordinasi Tim Pemenangan Nasional (TPN) Ganjar-Mahfud, pada Kamis, 15 Februari 2024.


  • 21 Februari 2024
  • Oleh: PDI Perjuangan Bali
  • Dibaca: 480 Pengunjung

Berita Terkait Lainnya